in

Dampak Ekonomi Corona Covid-19, Ribuan UKM di Jateng Mulai Terhempas

Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah, Emma Rahmawati. (Foto : Instagram @kriyatulangdaun)

Businesstoday.id, Semarang – Sebanyak 3.000 Usaha Kecil & Menengah dan 420 koperasi di Jawa Tengah mulai terdampak penyebaran virus corona atau COVID-19.

Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah Emma Rahmawati mengatakan mayoritas UKM dan koperasi mengeluhkan ketersediaan bahan baku dan pemasaran yang mulai tersendat. Hal ini menggangu kelancaran proses produksi.

“Keluhan terbanyak adalah mereka tak bisa mengangsur kredit di bank. Kedua, bahan baku sulit, banyak yang tak lagi berproduksi, atau masih produksi tapi kesulitan cari bahan baku,” ujarnya, dalam laman resmi Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Selasa (7/4/2020)

UKM yang terpengaruh berasal dari bidang makanan dan minuman serta produsen yang bergerak di bidang kriya tekstil. Masalah lain, adalah keterjangkauan pasar yang belum menyentuh sektor online.

“Tiga masalah itu yang jadi masalah UKM di Jateng, sehingga banyak dari mereka yang mulai merumahkan karyawan,” ucapnya.

Menurut Emma, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah akan melakukan pendampingan dan dukungan penyediaan bahan baku. Pemerintah akan memberikan subsidi, supaya sektor usaha kecil menengah bisa menjangkau bahan baku dan tetap berproduksi.

“Misalnya terkait bahan baku gula, sekarang sudah mencapai Rp20.000, namun mereka mampunya Rp14.000. Nah kita subsidi sisanya,” jelas Emma.

Selain subsidi, Pemprov Jateng juga akan memanfaatkan program dari Kementrian Koperasi berupa distribusi bahan baku. Adapula program memasukan pelaku UKM ke pasar online (e-Commerce).

Di sisi lain, perbankan melalui skema pemerintah pusat telah memberikan relaksasi pelunasan kredit bagi pengusaha kecil yang memang terpengaruh penyebaran COVID-19. Namun, syarat untuk memperoleh relaksasi kredit dari bank memang ketat. Keringanan hanya akan diberikan bagi mereka yang memang terpengaruh.

“Nanti bank kan ada BI Checking, dilihat apakah dia memang bermasalah setelah bulan Februari, Maret dan April. Tapi kalau masalah (keuangannya) sebelum bulan tersebut, ya kemungkinan susah,” tuturnya. (bis) #mediamelawancovid19

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *