in

Penyalahguna Solar Bersubsidi Ditangkap Polisi

Penyalahguna bahan bakar minyak bersubsidi jenis solar ditangkap aparat Direktorat Reserse Kriminal Khusus Kepolisian Daerah Sulawesi Tenggara.

Businesstoday.id, Kendari – FB (56), penyalahguna bahan bakar minyak bersubsidi jenis solar ditangkap aparat Direktorat Reserse Kriminal Khusus Kepolisian Daerah Sulawesi Tenggara.

Wakil Direktur Reserse Kriminal Khusus (Reskrimsus) Polda Sultra AKBP Ferry Walintukan di Kendari, Senin (3/9/2018), mengatakan, pelaku ditangkap Sabtu (1/9) lalu saat sedang menjalankan aksinya di salah satu Stasiun Pengisian Bahan Bakar (SPBU) Kota Kendari.

“Total barang bukti yang disita sejumlah 250 liter BBM jenis solar yang ada dalam tangki mobil dan jerigen. Termasuk mobil Isuzu Panther yang digunakan kami tahan,” katanya.

Adapun barang bukti yang diamankan, yakni 1 unit mobil Isuzu Panther, 5 buah jerigen (ukuran 35 liter) yang masing-masing berisi 30 liter BBM jenis solar, 9 buah jerigen kosong (ukuran 35 liter) dan barang bukti lainnya.

Menurut Ferry, FB yang merupakan pekerja swasta ini melakukan pengisian BBM dengan menggunakan satu unit mobil yang telah dimodifikasi tangki bahan bakarnya.

“Tangki itu menampung BBM yang jumlahnya lebih banyak daripada tangki mobil standar. Di atas tangki itu ada alat penyedot yang langsung menyalurkan isi tangki ke dalam sejumlah jerigen (ukuran 35 liter) yang tersusun di dalam mobil,” katanya.

Selanjutnya, bahan bakar minyak (BBM) jenis solar itu rencananya akan dijual kembali dengan harga tinggi kepada pengguna alat berat maupun mobil-mobil truk yang mengerjakan proyek.

“Saat ini baru satu yang ditetapkan tersangka yakni FB. Saksi yang sudah diperiksa, yakni 5 orang dan keterangan ahli dari Dinas ESDM Provinsi Sultra,” katanya.

Atas aksinya itu, FB dijerat dengan pasal 55 dan/atau pasal 53 huruf c Jo pasal 23 ayat 2 huruf C undang-undang RI Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi dengan ancaman hukuman pidana penjara paling lama 6 tahun dan denda paling tinggi Rp60 miliar. (sup)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *