in

Pembangunan Pabrik Sawit Ditolak Petani, Gubernur Bingung !!

Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman Djohan.

Businesstoday.id, Pangkalpinang – Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman Djohan menyatakan heran karena sebagian petani sawit menolak rencana pembangunan pabrik komoditas itu di daerah tersebut.

“Saya heran sekaligus bingung, karena banyak yang menolak pendirian pabrik sawit ini,” kata Erzaldi Rosman Djohan di Pangkalpinang, Senin (26/11/2018).

Ia mengatakan pembangunan pabrik sawit ini merupakan salah satu upaya pemerintah daerah daerah dalam menjaga stabilitas harga buah sawit.

“Kami berupaya mendatangkan investor untuk pembangunan pabrik, guna mendongkrak harga sawit yang masih rendah di kisaran Rp450 hingga Rp600 per kilogram dan tidak sebanding dengan biaya produksi yang dikeluarkan petani tinggi,” ujarnya.

Menurut dia, saat ini sudah ada tiga investor yang akan membangun pabrik pengolahan kelapa sawit untuk menampung TBS petani.

Selain itu, pemerintah daerah juga telah menetapkan harga eceran tertinggi sawit sebesar Rp1.100 per kilogram guna membantu petani dalam mengembangkan usaha dan kesejahteraan keluarganya.

“Sawit di Babel ini bijinya besar dan kulitnya tipis, sehingga harga jadi murah dan sawit nanti perlahan-lahan akan kami ganti dengan tanaman khusus di daerah ini lada atau sahang,” katanya.

Oleh karena itu, masyarakat khususnya petani diharapkan untuk mendukung program pemerintah dalam memberdayakan ekonomi petani.

“Kebijakan ini semata-mata untuk memberdayakan ekonomi dan mendorong usaha pertanian serta pekebunan masyarakat di daerah ini,” katanya. (pri)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *