in

Harga Telur Ayam di Purwokerto Kembali Naik

Harga telur ayam ras di pasar tradisional Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, kembali naik setelah sempat turun hingga kisaran Rp24.000-Rp25.000 per kilogram.

Businesstoday.id, Purwokerto – Harga telur ayam ras di pasar tradisional Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, kembali naik setelah sempat turun hingga kisaran Rp24.000-Rp25.000 per kilogram.

Berdasarkan pantauan di Pasar Manis dan Pasar Wage, Purwokerto, Senin (9/7/2018), harga ayam ras saat ini mencapai Rp27.000/kg seperti sebelum bulan Ramadhan.

Salah seorang pedagang telur ayam ras, Rasmiah mengatakan, “Harga dari distributor sudah naik menjadi Rp24.800/kg sehingga kami melakukan penyesuaian harga,” katanya.

Pedagang lainnya, Wasis mengatakan permintaan masyarakat terhadap telur ayam ras saat sekarang juga cukup tinggi sehingga turut memicu kenaikan harga.

“Saat ini banyak warga yang menggelar hajatan, sehingga butuh telur untuk membuat kue atau sajian yang lain,” katanya.

Dalam kondisi normal, kata dia, harga telur ayam ras berkisar Rp21.000-22.000/kg.

Selain telur ayam ras, harga daging ayam ras juga kembali mengalami kenaikan setelah sempat turun hingga kisaran Rp35.000-Rp36.000/kg.

“Saat ini, harga daging ayam ras mencapai Rp37.000/kg,” kata salah seorang pedagang, Martini.

Ia mengakui jika harga daging ayam ras sedikit mengalami kenaikan setelah sempat turun menjadi Rp36.000/kg karena saat lebaran mencapai Rp60.000/kg.

Akan tetapi jika dibandingkan dengan saat kondisi normal, kata dia, harga daging ayam ras tersebut masih tergolong tinggi.

Menurut dia, harga daging ayam ras dalam kondisi normal berkisar Rp32.000-Rp33.000/kg.

Sebelumnya, Kepala Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten Banyumas Sugiyatno mengatakan harga daging ayam ras saat ini masih dalam batas kewajaran.

“Kemarin kan produknya berupa daging ayam ras terkuras saat Idul Fitri, sehingga barangnya agak sedikit berkurang. Dengan demikian, harganya masih tergolong tinggi meskipun sudah jauh dari kondisi saat lebaran,” katanya Ia mengatakan bahwa kondisi cuaca saat sekarang tidak menentu namun hal itu belum berdampak terhadap peternakan ayam.

Pihaknya hingga saat ini belum menerima laporan mengenai kemungkinan adanya kematian ayam akibat kondisi cuaca yang tidak menentu.

Menurut dia, peternak sudah memahami prosedur yang harus dilakukan ketika kondisi cuaca tidak menentu sehingga kemungkinan adanya ayam yang sakit hingga akhirnya mati dapat diminimalisasi.

“Peternak sudah tahu prosedurnya sehingga mereka akan mengatur suhu udara di kandang agar tetap hangat ketika cuaca dingin,” katanya. (sum)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *