in

Ekonom : Diperlukan Regulasi Pertanian yang Pro Industri 4.0

Staf Ahli Menteri Pertanian Bidang Infrastruktur Dedi Nursyamsi memberikan pemaparan dalam Bincang Asyik Pertanian Indonesia di Bogor, Selasa (19/3/2019).

Businesstoday.id, Jakarta – Ekonom Universitas Indonesia Riyanto, menyatakan implementasi teknologi 4.0 di sektor pertanian sangat bermanfaat bagi konsumen dan petani untuk mendekatkan distribusi.

Namun demikian, menurut dia di Bogor, Selasa (19/3/2019), modernisasi pertanian menuju industri 4.0 perlu insentif dan dukungan politik dari pemerintah dan parlemen.

“Dalam hal ini, Kementerian Pertanian perlu memfasilitasi industri 4.0 lewat regulasi dan aturan. Alhasil, ada payung hukum bagi pelaku usaha dan generasi milenial,” ujar Riyanto.

Riyanto menambahkan apabila tidak masuk industri 4.0 akan terjadi kekurangan pangan untuk mendorong dampak ganda dari sektor hulu sampai hilir pertanian.

Dia mengakui Kementerian Pertanian menghadapi tantangan berat dalam mengubah tradisi petani, yang masih banyak menerapkan pola cocok tanam masih tradisional atau teknologinya masih level industri 1.0.

Sementera itu Staf Ahli Menteri Pertanian Bidang Infrastruktur Pertanian Dedi Nursyamsi mengatakan Kementerian Pertanian (Kementan) siap memasuki revolusi industri 4.0 dalam rangka mendorong modernisasi pertanian dan generasi milenial di sektor pertanian.

Berbagai kebijakan, tambahnya, disiapkan agar dapat menunjang efisiensi dan produktivitas pertanian sehingga meningkatkan daya saing serta kesejahteraan petani.

“Sektor pertanian sudah memasuki industri 4.0 yang ditandai babak baru antara lain munculnya KATAM (Kalender Tanam), SI MANTAP (Sistem informasi Pemantuan Tanaman Pangan) , Smart farming, smart green house, autonomous tractor, dan smart irrigation, ” ujarnya dalam Bincang Asyik Pertanian kerjasama antara Forum Wartawan Pertanian (Forwatan) dan Kementerian Pertanian RI bertemakan”Mendorong Modernisasi dan Regenerasi Pertanian di Era Revolusi Industri”.

Dedi Nursyamsi menuturkan, perkembangan teknologi sangat luar biasa karena telah memasuki era teknologi 4.0 yang sangat luar biasa dampaknya terhadap produksi barang dan jasa. Apalagi penggunaan internet dan teknologi informasi telah menjadi bagian kehidupan manusia sehari-hari.

Oleh karena itu, Kementerian Pertanian sangat siap memasuki revolusi industri 4.0 melalui berbagai aplikasi serta kebijakan. Berbagai aplikasi teknologi kini telah diperkenalkan untuk membantu usaha tani terutama mempermudah petani.

Sebagai contoh, aplikasi Sistem informasi pemantauan pertanaman padi (Simotandi) yang menggunakan citra satelit beresolusi tinggi untuk bisa membaca standing crop tanaman padi.

Dedi mencontohkan luas lahan sawah di Jawa Barat lebih dari 1 juta ha. Dari areal itu terlihat luas lahan yang akan panen dan tersebar dimana saja. Begitu juga tanaman padi yang baru tanam atau lahan yang belum ditanami (bera).

Termasuk pula ada aplikasi KATAM untuk memudahkan mengetahui waktu tanam, rekomendasi pupuk dan penggunaan varietas.

Aplikasi lain adalah aplikasi si Mantap yang dimanfaatkan PT Jasindo dalam rangka mem-backup asuransi pertanian. Dedi menjelaskan bahwa aplikasi ini membantu pihak asuransi supaya mendeteksi resiko kekeringan dan banjir, bahkan organisme pengganggu tumbuhan.

“Aplikasi yang disiapkan Kementan juga memfasilitasi generasi muda supaya terjun ke dunia pertanian,” ucap Dedi. (sub)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *