in

Dirut PTPN X Katakan Kemarau Panjang Pengaruhi Produktifitas Tebu

Direktur Utama PTPN X Dwi Satriyo Annurogo.

Businesstoday.id, Bojonegoro – Direktur Utama PTPN X Dwi Satriyo Annurogo mengatakan kemarau panjang yang melanda beberapa wilayah di Indonesia tahun ini akan mempengaruhi produktifitas tebu, yang diperkirakan tidak akan maksimal untuk produksi 2019.

“Upayanya agak berat tahun ini karena ada kemarau panjang, sebab komunitas tebu saat ini agak terpengaruh terhadap iklim yang ada, dan dengan lahan yang ada kita tidak bisa prediksi,” kata Dwi ditemui di Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (3/10/2019).

Dwi yang ditemui pada saat pembukaan lahan baru hasil kerja sama dengan Perhutani mengatakan, untuk mengantisipasi hal serupa terjadi tahun depan perlu dibuka lahan baru, salah satunya yang dilakukan bekerja sama dengan Perhutani.

Sesuai dengan Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP), kata Dwi, target produksi PTPN X 2019 sebanyak 352 ribu ton, atau lebih tinggi dibanding 2018, yakni sebesar 335 ribu.

“Saat ini sudah tercapai sebesar 85 persen. Dan kami berharap mudah-mudahan target tercapai bisa di atas itu, sebab tahun ini memang secara nasional ada penurunan produksi,” katanya kepada wartawan.

Sementara terkait perluasan lahan kerja sama dengan Perhutani, Dwi menyebut, sesuai dengan persetujuan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada 2017, total PTPN XI akan menggarap lahan seluas 5.661,5 hektare, yang berada di wilayah kawasan KPH Bojonegoro, Mojokerto, Jombang dan Blitar.

“Kami saat ini sudah menggarap 423 hektare, dan ini tahun kedua yang sudah kami mulai secara masiv akan terus bergerak hingga tahun-tahun ke depan,” tuturnya.

Dwi mengaku akan terus mempercepat atau akselesari penggarapan total lahan hasil kerja sama Perhutani, dengan target menggarap 1.000 hektare pada 2020, atau ditarget selesai dalam kurun dua kali dalam lima tahun.

Dwi menyebut, PTPN X saat ini mempunyai 9 pabrik gula dengan kapasitas 38 ribu TCD, dan mengelola 57 ribu hektare.

Agar maksimal, kata Dwi, PTPN X saat ini perlu menggarap lahan seluas 65 ribu hektare. Artinya kurang sebesar 8 ribu hektare dan akan dipenuhi dengan kerja sama Perhutani seluas 5 ribu hektare.

“Sisanya akan kami kerjasamakan dengan masyarakat sebesar 3 ribu hektare, sehingga bisa mendorong peningkatan produktifikas gula Tanah Air,” katanya.

Dwi menyebut, total produksi gula nasional saat ini sebesar 2 juta ton, sedangkan kebutuhan gula konsumsi sebesar 2,5 juta ton, atau kurang 500 ton. Sedangkan gula untuk makanan dan minuman kebutuhannya mencapai 5,5 juta ton sampai 6 juta ton per tahun.

“Ini artinya masih sangat kurang banyak, dan yang kami lakukan adalah bukan menambah pabrik gula, melainkan pertambahan kebun karena gula sebenarnya diproduksi di kebun,” katanya. (ami)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *