in

BTN Catat Pertumbuhan Kredit 19,28 Persen

Direktur Utama Bank BTN, Maryono.

Businesstoday.id, Jakarta – PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk mencatat pertumbuhan kredit sebesar 19,28 persen pada triwulan ketiga 2018 menjadi Rp220,07 triliun dibandingkan periode sama tahun lalu Rp184,50 triliun.

“Pertumbuhan kredit itu didorong kenaikan KPR subsidi, karena Bank BTN telah resmi mendapat kucuran fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP),” papar Direktur Utama Bank BTN Maryono di Jakarta, Kamis (25/10/2018).

Ia mengatakan FLPP memberikan dampak positif terhadap laju pertumbuhan kredit bagi perseroan dan dapat mengoptimalkan target program sejuta rumah yang menyasar masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

“Kami intensif menggandeng mitra swasta maupun pemerintah daerah agar penyerapan FLPP tepat sasaran,” ujarnya.

Ia menambahkan pencapaian angka pertumbuhan kredit itu berada di atas rata-rata industri perbankan per Agustus lalu yang dicatat Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sebesar 12,12 persen.

Maryono menyampaikan pertumbuhan kredit juga didukung oleh pengendalian rasio kredit macet (NPL) yang prima.

NPL Bank BTN ditekan menjadi 2,65 persen per September 2018, lebih baik dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai 3,07 persen.

Sementara itu, laba Bank BTN naik sebesar 11,51 persen pada triwulan ketiga 2018 menjadi sebesar Rp2,236 triliun atau lebih tinggi dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar Rp2 triliun.

Pertumbuhan laba BTN disokong pertumbuhan pendapatan bunga bersih yang mencapai Rp7,54 triliun atau naik 15,29 persen dibandingkan triwulan III 2017 yang sebesar Rp6,54 triliun.

Pertumbuhan laba dan kredit juga mendongkrak aset Bank BTN menjadi sebesar Rp272,3 triliun atau tumbuh 17,41 persen (year on year) dibandingkan periode sama tahun lalu yang sebesar Rp231,93 triliun. (zub)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *