Pejabat-Pejabat Keuangan ASEAN+3 Tekankan Perlu Tolak Proteksionisme

0
68
Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral ASEAN+3 ke- 22 pada Kamis (2/5/2019).

Businesstoday.id, Nadi – Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) plus China, Jepang dan Korea Selatan (ASEAN+3) menekankan perlunya menolak semua bentuk proteksionisme dan sepakat untuk bekerja sama untuk memperkuat ketahanan dan ketahanan ekonomi regional.

“Kami menegaskan kembali komitmen kami untuk menegakkan aturan berdasarkan sistem perdagangan multilateral dan regionalisme terbuka, sambil menolak semua bentuk proteksionisme,” kata pejabat-pejabat keuangan terkemuka dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah berakhirnya pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral ASEAN+3 ke- 22 pada Kamis (2/5/2019).

Pertemuan diadakan di sela-sela pertemuan tahunan ke-52 Bank Pembangunan Asia (ADB) di Nadi, kota terbesar ketiga di Fiji.

“Kami berkomitmen untuk lebih meningkatkan upaya regional, termasuk mempercepat perdagangan intraregional dan kegiatan investasi, serta semakin memperdalam pasar modal domestik kami untuk membangun ketahanan. Dalam jangka panjang, kami berupaya memprioritaskan kebijakan yang akan memfasilitasi transisi daerah ke fase selanjutnya dari pembangunan ekonomi,” kata pernyataan itu.

Para pejabat keuangan mengatakan mereka bertukar pandangan tentang perkembangan saat ini dan prospek ekonomi global dan regional, serta respons kebijakan terhadap risiko-risiko dan tantangan-tantangan.

Mereka sepakat untuk bekerja sama untuk memperkuat ketahanan dan kekokohan ekonomi regional untuk berkontribusi pada pertumbuhan global yang kuat, berkelanjutan, seimbang dan inklusif.

Mereka menunjukkan bahwa terlepas dari lingkungan global yang lebih menantang, kawasan ASEAN+3 terus menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi global.

“Kami berharap pertumbuhan ekonomi kawasan ASEAN+3 tetap mantap, meskipun ada hambatan dari gesekan perdagangan, permintaan eksternal yang lebih lemah dan kondisi keuangan global yang lebih ketat,” kata mereka.

Mereka juga mengatakan sementara wilayah itu tidak kebal terhadap ancaman proteksionisme perdagangan, dampaknya akan sebagian dimitigasi oleh konsumsi regional yang kuat dan pertumbuhan perdagangan intraregional.

Pergeseran dalam sikap kebijakan moneter baru-baru ini oleh bank-bank sentral utama telah berkontribusi pada peningkatan sentimen pasar keuangan.

Mereka berjanji untuk terus tetap waspada terhadap risiko penurunan yang dapat meningkatkan kerentanan kawasan terhadap goncangan.

Sebagian besar ekonomi regional ditempatkan dengan baik untuk mengkalibrasi ulang bauran kebijakan moneter, fiskal dan makroprudensial mereka guna mendukung pertumbuhan terhadap tantangan yang diantisipasi sambil memperhatikan stabilitas keuangan, kata mereka, menambahkan bahwa mereka akan terus melakukan kebijakan ekonomi makro yang sehat yang berkelanjutan dan seimbang, termasuk meningkatkan nklusivitas.

“Kami akan berusaha untuk mendukung reformasi struktural, dan mengeksplorasi inovasi digital untuk meningkatkan potensi pertumbuhan serta untuk mengatasi penuaan populasi, meningkatnya ketidaksetaraan, dan gangguan digital,” kata mereka.

Karena tahun ini menandai peringatan 20 tahun Proses Keuangan ASEAN+3, mereka mendiskusikan visi mereka untuk membangun masa depan pada upaya dan pencapaian sebelumnya, serta cara-cara untuk mereformasi proses untuk memastikan relevansi dan efektivitasnya dalam menghadapi tantangan di masa depan.

Selain itu, mereka memuji kemajuan signifikan dari Proses Keuangan ASEAN+3 dalam meningkatkan stabilitas ekonomi dan keuangan regional selama dua dekade terakhir, di samping upaya menuju integrasi ekonomi regional.

Dihadapkan dengan tantangan yang muncul serta peluang yang berkembang dalam lanskap ekonomi dan keuangan global dan regional yang berkembang, mereka menegaskan kembali komitmen mereka untuk semakin memperdalam dan memperluas kerja sama keuangan ASEAN+3 menuju kawasan ASEAN+3 yang lebih tangguh, inklusif, dan terintegrasi.

Menteri Keuangan Tiongkok Liu Kun mengatakan kepada Xinhua bahwa mereka mengadopsi dokumen visi tentang arah strategis dari proses keuangan ASEAN+3, yang bertujuan untuk mengeksplorasi bidang-bidang potensial baru yang menjadi kepentingan bersama dan saling melengkapi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi regional dan meningkatkan integrasi, sambil melanjutkan pekerjaan pada inisiatif saat ini untuk menjaga stabilitas ekonomi dan keuangan regional jangka panjang.

Mereka sepakat untuk bertemu lagi di Incheon, Korea Selatan pada 2020. (pep)



Redaksi Businesstoday.id (Business Today Media) menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksibusinesstoday@gmail.com, dan redaksi@businesstoday.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here