Gubernur BI : Pasar Tidak Perlu Panik

0
87
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo.

Businesstoday.id, Jakarta – Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan pelemahan nilai rupiah pada Selasa ini, yang sempat menyentuh level di Rp14.450 per dolar AS, masih dalam rentang yang “manageable” (terkendali) dan pasar tidak perlu panik.

Dalam pertemuan dengan pimpinan media massa di Jakarta, Selasa (3/7/2018), Perry mengatakan BI terus melakukan stabilisasi dengan menerapkan intervensi ganda di pasar valas dan Surat Berharga Negara (SBN) untuk membendung keluarnya modal asing yang mendepresiasi kurs rupiah.

“Pelemahan rupiah yang sekarang ini masih ‘manageable’ (terkendali), secara tahun berjalan juga ‘manageable’ sehingga tidak perlu panik,” ujar dia.

Perry mengatakan Bank Sentral tidak hanya akan mengandalkan dampak dari pengetatan suku bunga acuan “7-Day Reverse Repo Rate” yang baru saja dinaikkan 50 basis poin menjadi lima persen pada 29 Juni 2018 lalu. Namun juga terus meningkatkan intervensi ganda di pasar valas dan SBN, seperti mengoptimalkan frekuensi lelang instrumen “term repo” guna memastikan ketersediaan likuiditas perbankan.

Dia meyakini kenaikan suku bunga acuan BI masih akan ampuh untuk menarik kembali modal asing, termasuk ke pasar SBN dan membuat imbal hasil instrumen keuangan domestik menjadi kompetitif.

Perry menegaskan arah kebijakan moneter BI saat ini akan selalu antisipatif (pre-emptive), selalu lebih dahulu dari tekanan yang timbul (front loading), dan lebih maju dibanding negara-negara “peers” (ahead of the curve).

“Misalnya kita ‘benchmarking’ (mengacu) dengan negara lain. Jika kita kemarin hanya menaikkan bunga acuan 25 basis poin, itu belum ‘ahead of the curve’. Maka itu kita naikkan 50 basis poin. Itu melalui proses yang panjang,” ujar dia.

Pada Selasa siang ini, rupiah di pasar spot sempat diperdagangkan ke Rp14.450 per dolar AS. Namun pukul 15.00 WIB, rupiah kembali menguat ke Rp14.408 per dolar AS.

Kurs acuan Jakarta Interbank Spot Dolar Rate yang diumumkan BI juga menunjukkan depresiasi rupiah ke Rp14.418 per dolar AS dibanding Senin (2/7/2018) yang sebesar Rp14.331 per dolar AS.

Kalangan analis menyebut belum mempannya kenaikan suku bunga acuan BI untuk membendung pelemahan rupiah karena tekanan eksternal yang semakin kencang, salah satunya dari memanasnya perang dagang antara AS dan China.

“Pelaku pasar masih mencermati perkembangan dari potensi terjadinya perang dagang antara AS dan Tiongkok,” ujar Analis senior CSA Research Institute Reza Priyambada Di samping itu, data baru ekonomi domestik seperti inflasi Juni 2018 yang sebesar 0,59 persen (mtm) juga belum signfikan memberikan sentimen positif bagi pelaku pasar. (iap)



Redaksi Businesstoday.id (Business Today Media) menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksibusinesstoday@gmail.com, dan redaksi@businesstoday.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here